Bagaimana Cara Kerja I/P (Current to Pressure Transducer )

Sebuah Current to Pressure transducer (I / P) mengubah sinyal analog (4-20mA) menjadi keluaran pneumatik linier proporsional (3-15 psi). Tujuannya adalah untuk menerjemahkan output analog dari sistem kontrol menjadi nilai tekanan berulang yang tepat untuk mengendalikan aktuator / operator pneumatik, valve pneumatik, damper, vane, dll.


Konverter I / P menyediakan sarana yang dapat diandalkan, berulang, akurat untuk mengubah sinyal listrik menjadi tekanan pneumatik pada suatu sistem kontrol. Model perangkat ini biasanya tersedia dalam direct and reverse action dan dapat dipilih  dengan input atau keluaran kisaran penuh atau terpecah sebagaimana mestinya. Aplikasi transduser I / P yang paling umum adalah menerima sinyal listrik dari pengontrol dan menghasilkan keluaran pneumatik proporsional untuk mengoperasikan control valve.



Contoh I/P converter


Prinsip Kerja
I / P converter menggunakan prinsip keseimbangan kekuatan elektromagnetik untuk mengubah sinyal listrik menjadi sinyal pneumatik. TYpically, 4-20mA diubah menjadi output 3-15 psi. Prinsip kerja transduser I / P ditunjukkan di bawah ini:



Seperti ditunjukkan di atas, sebuah koil menghasilkan medan magnet. Dalam koil adalah motor deflektor dengan katup flapper yang terpasang yang beroperasi terhadap nozel presisi untuk membuat tekanan balik pada diafragma servo dari relay booster. Arus masukan mengalir dalam koil dan menghasilkan gaya antara koil dan katup flapper, yang mengendalikan tekanan servo dan tekanan output.

Semoga bermanfaat.
Bagaimana Cara Kerja I/P (Current to Pressure Transducer ) Rating: 4.5 Diposkan Oleh: budis

No comments:

Berlangganan Via Email