Mengenal Sistem SCADA

Apa itu SCADA ?
SCADA ( Supervisory Control and Data Acquisition ) merupakan sistem pengontrolan dan akuisisi data secara realtyme yang digunakan di lingkungan industri untuk memantau peralatan penting dan nilai-nilai yang diukur di lingkungan. Sistem SCADA dapat digunakan untuk memonitor berbagai macam peralatan di berbagai macam lingkungan. Bahkan, Anda mungkin menemukan teknologi SCADA dalam utilitas umum, operasi penyulingan, telekomunikasi , perusahaan transportasi / angkutan, dan banyak lagi.



Jika sebuah perusahaan memiliki jaringan komputer yang tersebar di berbagai daerah yang jauh, bisa digunakan sistem SCADA untuk memantau dan mengontrol aspek-aspek penting dari jaringan itu . Singkatnya, SCADA membantu perusahaan untuk memantau, mengelola, dan mengendalikan fasilitas mereka secara realtyme,  dan dmeningkatan profitabilitas.

Di mana SCADA digunakan ?
Sistem SCADA dapat digunakan untuk memantau dan mengendalikan segala jenis peralatan, proses, atau operasi. Paling sering, mereka mengotomatisasi proses industri rumit di mana pemantauan panduan dan kontrol oleh operator manusia saja tidak layak.contohnya sebagai berikut :

> pembangkit tenaga listrik, transmisi, dan distribusi
> sistem pengolahan air dan limbah ( Waste Water Treatment )
> bangunan, fasilitas, dan lingkungan
> Industri / pabrik
> angkutan massal
> sinyal lalu lintas.
Ini hanya beberapa contoh umum, namun. Kenyataanya sistem SCADA banyak digunakan diberbagai bidang.

Komponen Dasar Sistem SCADA

Pada Umumnya sistem SCADA memiliki 4 komponen utama :

1. Master Terminal Unit (MTU)
2. Remote Terminal Unit (RTU)
3. Alat Komunikasi

4. SCADA Software

1. Master Terminal Unit ( MTU )
Master Terminal Unit biasanya didefinisikan sebagai master atau jantung dari sistem SCADA dan terletak di fasilitas kontrol pusat operator. \MTU memulai hampir semua komunikasi dengan situs remote dan interface dengan operator. Data dari perangkat lapangan jarak jauh (pompa, katup, alarm, dll) dikirim ke MTU untuk diproses, disimpan dan / atau dikirim ke sistem lain. Misalnya, MTU dapat mengirimkan data ke layar konsol operator, menyimpan informasi, dan kemudian mengirim perintah memulai sebuah operator untuk RTU pompa lapangan itu.

2. Remote Terminal Unit ( RTU )

RTU mengumpulkan data dari perangkat lapangan ( pompa , katup , alarm , dll ) dalam memori sampai MTU memulai mengirim perintah . Beberapa RTU dirancang dengan mikrokomputer dan programmable logic controller (PLC ) yang dapat melakukan fungsi-fungs kendali khusus di lokasi tertentu   . Selain itu, PLC dapat modular dan diperluas untuk tujuan pengawasan dan pengendalian perangkat lapangan tambahan . Dalam RTU adalah unit pemrosesan sentral ( CPU ) yang menerima aliran data dari protokol yang menggunakan peralatan komunikasi . Protokol dapat terbuka seperti Modbus , Transmission Control Protocol dan Internet Protocol ( TCP / IP ) atau protokol tertutup proprietary . Ketika RTU melihat alamat simpul yang tertanam dalam protokol , data yang ditafsirkan dan CPU mengarahkan tindakan tertentu untuk mengambil .

Banyak produsen mengembangkan RTUs dengan fungsi komunikatif yang melakukan tugas-tugas tertentu beberapa seperti monitor dan mengontrol perangkat bidang digital dan analog . Ini " all- in-one " RTU diperlukan komunikasi yang konstan dengan MTU untuk beroperasi . Berbagai macam bahasa pemrograman yang digunakan yang tidak dikenal atau didukung . Pada tahun delapan puluhan pertama " mikro " PLC diperkenalkan sebagai yang pertama "Open Architecture " teknologi yang telah berkembang dan memperoleh penerimaan sebagai alternatif pilihan.

Dengan RTU anda dapat :

melakukan kontrol
Memerikasa kondisi di lapangan
Apakah ada alarm atau peristiwa memicu panggilan untuk komputer pribadi Anda
Semua ini dapat dilakukan dari , situs penguasa tunggal dan sistem dapat mengendalikan satu atau beberapa situs. Kedua perwakilan industri dan pelanggan menyambut ini PLC pintar karena mereka menyediakan fungsionalitas jauh diprogram sementara tetap mempertahankan kemampuan komunikasi dari sebuah RTU .

Selain PLC RTU juga bisa berupa mikrokontroller, sensor sensor khusus. Pada intinya RTU serupa dengan komputer khusus yang mengontrol peraltan peralatan di lapangan dan berkomuniasi dengan RTU untuk ditampilkan dalam sistem SCADA.

3. Perangkat Komunikasi

Jaringan dalam sistem SCADA dapat bervariasi dengan masing-masing sistem, komunikasi dua arah antara MTU dan RTU untuk SCADA atau sistem Data Acquisition berfungsi harus dipastikan dengan baik. KOmunikasi dapat dilakukan dengan berbagai cara ,contohnya melalui kabel ,telepon , radio , modem , piring microwave , satelit , atau cara lain , dan berkali-kali,  Ini mungkin termasuk dial- up atau dedicated saluran telepon kelas suara, DSL ( Digital Subscriber Line ) , Pelayanan Terpadu Digital Network ( ISDN ) , kabel , serat optik , WiFi , atau layanan broadband lainnya .

Ada banyak pilihan untuk dipertimbangkan ketika memilih peralatan komunikasi yang tepat dan dapat mencakup baik umum dan / atau media swasta .

4. Software SCADA

Sebuah sistem SCADA yang khas menyediakan Human Machine Interface (HMI) yang memungkinkan operator untuk memvisualisasikan semua fungsi sebagai sistem operasi. Operator juga dapat menggunakan HMI untuk mengubah set poin, melihat tanda kondisi kritis dan peringatan, dan menganalisa, arsip atau tren menyajikan data. Sejak munculnya Windows NT, software HMI dapat diinstal pada hardware PC sebagai representasi yang dapat diandalkan dari sistem nyata di tempat kerja.

Beberapa contoh software SCADA yang banyak digunakan diantaranya HMI termasuk Cimplicity (GE-Fanuc), RSView (Rockwell Automation), iFix (Intellution) dan Wonderware InTouch (Invensys). Sebagian besar paket perangkat lunak ini menggunakan alat manipulasi data / presentasi standar untuk pelaporan dan pengarsipan data dan mengintegrasikan dengan baik dengan Microsoft Excel, Access dan Word.

Teknologi berbasis web secara luas diterima juga. Data yang dikumpulkan oleh sistem SCADA dikirim ke server web yang dinamis menghasilkan halaman HTML. Halaman ini kemudian dikirim ke sistem LAN di situs operator atau dipublikasikan ke Internet.
Mengenal Sistem SCADA Rating: 4.5 Diposkan Oleh: budis

Berlangganan Via Email